Pesan Semesta.
melampaui batas menjadi satu

MEMBUAT KIAMAT BAGI BUMI ITU MUDAH !



Kebakaran hutan sudah menjadi kiamat. Tsunami sudah menjadi kiamat. Banjir sudah menjadi kiamat. Gempa beberapa menit sudah menjadi kiamat. Asap tebal, kekeringan, kerusakan lahan tanam, rusaknya ekosistem semuanya sudah menyiksa seperti menjemput kiamat. Ketahuilah kiamat bagi penduduk bumi adalah kehancuran bumi itu sendiri dan itu sangat mudah dibuat.

Tentunya sebagai khalifah bagi bumi kita memiliki andil besar dalam penentuan nasib bumi ini. Jadi jangan dahulu mengartikan kiamat sebagai hari akhir yang ditakdirkan SANG PENCIPTA, sebelum kita mengintrospeksi diri kita sendiri. Sekali lagi, nasib adalah hukum sebab-akibat. Jadi sekarang kita akan berpikir ulang tentang kiamat-kiamat yang sengaja telah kita buat sendiri.

Sahabatku… KIAMAT itu sifatnya relatif. Hanya ada satu kiamat bagi SANG PENCIPTA, yaitu kehancuran SEMESTA. Namun bagiNYA sendiri itu bukan kiamat. Karena apa susah bagiNYA memusnahkan apa yang bahkan menciptakannya pun tanpa susah. Kalau menciptakan bukan kesusah payahan, apalagi dengan memusnahkan. Jadi bebas-bebas saja SANG PENCIPTA menciptakan KIAMAT SEMESTA.

KIAMAT SEMESTA adalah hak SANG PENCIPTA tanpa perlu sebab akibat apapun dari makhluk.

Bumi hanyalah sebagian kecil dari semesta. Bumi hanyalah planet kecil yang mengambang di tata surya dan di satu galaksi kecil yang bernama Bima Sakti. Kalau kita hancur, maka tidak ada sedetik pun bagi kita untuk mengamati bahwa mungkin saja planet-planet lain ternyata tidak hancur. Bahwa hanya kita saja yang hancur, sementara semesta yang lain masih utuh.

Jadi jelas kiamat bagi bumi adalah rencana lain yang tidak masuk kedalam KIAMAT SEMESTA. Karena saat KIAMAT SEMESTA terjadi maka segalanya akan musnah. Meski saat kiamat bumi segalanya bagi kita akan musnah, tapi tidak segalanya bagi semesta. Jadi kita jangan dahulu terlalu percaya diri kalau kita ini benar-benar penting. Satu Bumi tidak lebih seperti setitik debu apabila dilihat dari luar galaksi Bima Sakti.

Sahabatku… Kalau kita mau berpikir jernih dalam kenetralan. Ternyata sangat mudah atau bahkan terlalu mudah bagi kita untuk membuat kiamat bagi bumi ini. Karenanya jangan membuat kiamat. Kita terlalu kecil untuk menerimanya. Meski kita tidak pernah terlalu kecil untuk membuatnya. 

Kita semua tahu bagaimana caranya membuat kiamat, kita bisa mencari 10 hal yang mampu membuat kerusakan bagi bumi di google. Tapi kita semua sama-sama tahu itu terlalu mudah dibanding bagaimana menghindarinya.

Jadi sahabatku… Mohon untuk tidak menjemput nasib buruk, kalau memang tidak berani menanggung akibatnya. Sama seperti bermain api, jangan bermain api kalau tidak tahan panas apinya. Dan sekali lagi saat akibatnya muncul, maka janganlah buru-buru menyalahkan SANG PENCIPTA. Tetapi mulailah berintrospeksi dan memperbaiki diri.

Diri itu bukan dengan menunjuk keluar tapi kedalam. Diri adalah diri kita masing-masing. Mulailah dari diri yang sadar untuk tidak membuat kiamatnya sendiri. bersama-sama kita pasti bisa. Energy yang berkumpul dalam kebersamaan selalu lebih kuat. Mari kita jaga bumi kita ini dengan selalu melakukan sebab terbaik, untuk akibat terbaiknya.

Akhir kata sahabatku… Jangan dahulu membayangkan kemunculan asteroid yang menghantam dan menghancurkan bumi, meski itu bisa juga terjadi dengan mudah. Karena ancaman kiamat bagi bumi yang terbesar justru dari penghuni bumi yang terus menerus membuat kiamat bagi dirinya sendiri.
Jadi sampai kapan kita akan sadar untuk berhenti membuat kiamat bagi bumi ini? Sampai kapan kita sadar untuk tidak membuat hari akhir kita sendiri?


Salam Semesta

Copyright © www.PesanSemesta.com

  • 0
  • September 19, 2019
admin16 admin16 Author

OFFICIAL CHANNEL



SUBSCRIBE ARTICLE

FREE E-BOOK

3# FREE DOWNLOAD E-BOOK - MENJADI AIR

DATABASE

COPYRIGHT

Seluruh artikel didalam website ini ditulis orisinil oleh tim penulis Pesan Semesta. Artikel yang kami share melalui website ini bukan hasil jiplakan, kutipan atau terjemahan.

Bagi pembaca yang ingin menghubungi penulis silahkan mengrim pesan melalui email : pesansemesta@yahoo.com


SALAM SEMESTA