Pesan Semesta.
melampaui batas menjadi satu

Saat Kehilangan Pendengar Ingatlah Hukum Vibrasi



Sahabatku… Pernah dengar istilah “Manusia hanya mau mendengar apa yang mereka mau dengar”. Lalu bagaimana kalau yang tidak mau mendengar itu adalah pasangan Anda, anak Anda, orang tua Anda atau sahabat Anda? Haruskah Anda berteriak? Tidak sahabatku... Janganlah muram, mari kita mendengar kabar gembira buat Anda yang sedang tidak didengar. Ego Anda akan tersenyum mendengar tulisan dibawah ini, sebentar saja baca dan pahami.

Hal pertama yang harus kita sadari bahwa mereka tidak mendengar, karena mereka tidak mau mendengar. Entah itu mendengar nasihat Anda, saran Anda, keinginan Anda, curhatan Anda, ide Anda atau apapun itu. Yakinilah satu hal sebelum kita mengeluarkan rasa kecewa kedalam diri, bahwa mereka tidak mau mendengar karena mereka tidak mau mendengar, bukan karena ada yang salah dengan diri Anda. Apapun kalimat yang Anda keluarkan itu adalah kalimat Anda. Jangan merusak diri Anda dengan menyalahkan dirinya. Hargai mereka yang tidak mau mendengar Anda, begitu juga hargai diri Anda dengan tidak menyalahkannya.

Hal kedua adalah apa Anda tahu kalau suara adalah vibrasi (gelombang getaran). Lalu manusia menterjemahkan vibrasi itu menjadi sebuah susunan kata yang bisa dimengerti. Dan tahukah bahwa segala vibrasi memancar dalam masing-masing frekuensi. Lalu frekuensi itu memancar dan hanya akan diterima oleh frekuensi yang sama. Baiklah ini memang sciense, tapi ini juga memang kenyataannya. Kita ini memang radio yang saling memancarkan frekuensi.

Kalimat-kalimat Anda, pidato Anda, nasihat Anda, curhatan Anda, perintah-perintah Anda adalah energi yang bervibrasi dalam sebuah frekuensi, dan diterima oleh mereka yang hanya memiliki frekuensi yang sama dengan Anda. Jelas Anda tidak bisa mengontrol frekuensi orang diluar diri Anda bukan? Kalau begitu kita tidak perlu menyulut emosi hanya untuk sesuatu yang tidak bisa kita kontrol. Mereka begitu hanya karena berbeda frekuensi dengan kita.

Dengan mengetahui ini kita akhirnya menjadi maklum, bahwa negatif tidak akan mempengaruhi positif. Begitu juga positif tidak akan mempengaruhi negatif. Masing-masing bergema didalam frekuensinya sendiri. Positif dan negatif adalah keseimbangan. Bukankah kita tidak bisa menilai positif kalau tidak ada negatif, begitu juga sebaliknya? Jadi kita hanyalah perbedaan yang menjadi satu untuk sebuah keseimbangan. Satu tidak selalu berarti harus sama. Karena sama juga harus berbeda agar kita bisa tahu itu sama. 

Jadi bagaimana? Haruskah Anda berteriak? Jawabannya tidak bukan. Tidak perlu berteriak, karena besar kemungkinan mereka tidak tuli, mereka hanya tidak mendengar karena mereka belum satu frekuensi dengan Anda. Jadi Anda hanya harus ‘merangkul’ mereka yang tidak mau mendengar Anda bukan? Merangkul mereka dengan kasih sayang, sehingga mereka secara sukarela masuk kedalam frekuensi Anda.

Kalau mereka memang tidak terangkul, berarti memang itu adalah bentuk keseimbangan. Haruskah disesali? Tidak, mereka ada karena Anda ada. Anda ada karena mereka ada. Sadarilah ini dan semua akan baik-baik saja. Benar-benar baik-baik saja. 

Satu tugas kita sekarang adalah melepas ego kita untuk didengar, memaklumi yang tidak mendengar, lalu mengerti bahwa apapun isi suara kita itu hanyalah vibrasi yang bergema dalam frekuensi, dan pekerjaan kita hanyalah menyamakan pendengar agar menjadi satu dengan frekuensi kita.

Sahabatku.. Tepat setelah Anda berhasil dengan satu tugas diatas. Maka selanjutnya Anda akan menyiapkan diri untuk menjadi satu dengan frekuensi semesta, sehingga Anda bisa mendengar DIA berbicara. Dan percayalah, setelah itu Anda tidak akan pernah merasa tidak didengar lagi. Karena memang segalanya saling mendengar didalam frekuensinya masing-masing. 

Jadi bagaimana sahabatku... Sudahkah Anda tahu apa yang seharusnya Anda lakukan saat kehilangan pendengar? Tersenyumlah... Semua adalah bagian keseimbangan. Ketidak mauan mereka mendengar adalah keseimbangan. Suara Anda adalah keseimbangan. Kita semua berharga selama kita mengerti bahwa SANG PEMBUAT MAHA SEIMBANG. 


Salam Semesta

Copyright © www.PesanSemesta.com
IG : @pesansemesta.ig   -  FB: pesansemesta.7

  •  
  •  
  • 0
  • Mei 14, 2019
admin16 admin16 Author

OFFICIAL CHANNEL



SUBSCRIBE ARTICLE

FREE E-BOOK

3# FREE DOWNLOAD E-BOOK - MENJADI AIR

DATABASE

COPYRIGHT

Seluruh artikel didalam website ini ditulis orisinil oleh tim penulis Pesan Semesta. Artikel yang kami share melalui website ini bukan hasil jiplakan, kutipan atau terjemahan.

Bagi pembaca yang ingin menghubungi penulis silahkan mengrim pesan melalui email : pesansemesta@yahoo.com


SALAM SEMESTA