Pesan Semesta.
melampaui batas menjadi satu

SAAT MANUSIA BERTANYA ‘SIAPA SAYA….?




Ada begitu banyak pengertian tentang manusia, dari mulai manusia adalah mamalia, manusia adalah makhluk sosial, manusia adalah makhluk ciptaan, manusia adalah organisme bersel banyak, dan lain-lainya. 
Tapi pengertian-pengertian itu menjadi bias apabila kita bertanya ulang kedalam diri sendiri, tentang :
“Siapa saya?”
“Siapa saya yang berpikir?”
“Siapa saya yang hidup, bernafas, dan yang sadar telah mengalami kehidupan?”
“Siapa ‘kita’ yang sekarang sedang membaca paragraf ini?”

Jelas kita menyadari dengan betul kalau kita ini adalah manusia. Tapi saat kita bertanya tentang “siapa saya?” bagian terdalam kita seakan mencari jawaban yang lebih dari sekedar pengertian-pengertian tekstual seperti diatas.

Meski pengertian-pengertian yang beredar sangat masuk akal dan sama sekali tidak salah. Tapi kalau mau jujur, sebenarnya kita menginginkan jawaban yang lebih. Kenapa? Karena bagaimanapun definisinya, manusia akan lebih nyaman kalau dirinya disebut sebagai sebuah masterpiece, wujud karya cipta kebaikan SANG PENCIPTA. 

“Manusia harus mengenal dirinya sebagai Maha karya terindah kebaikan SANG PENCIPTA”

Sebagai maha karya terindah yang dibuat dari kebaikanNYA, pastinya manusia membawa kebaikan-kebaikanNYA didalam dirinya. Tinggal bagaimana sekarang sebagai manusia kita menemukan kebaikan-kebaikan, dan melepaskan kebaikan-kebaikan itu dengan melakukan banyak kebaikan-kebaikan juga, bagi dan sebagai semesta. Inilah yang akan kita lakukan sekarang, kita masuk ke dalam diri, untuk mengenal diri dan untuk menemukan kebaikan-kebaikanNYA.

Kebaikan itu sifatnya momentum. Jadi kebaikan itu sangat relatif tergantung dengan jawaban ‘siapa saya?’. Tentunya untuk menjawab ini aksi paling mendasar adalah dengan mengenal diri.

Seorang Socrates dalam hidupnya pernah berkata “Manusia hendaknya mengenal diri dengan dirinya sendiri, jangan membahas yang diluar diri, hanya kembalilah kepada diri. Manusia selama ini mencari pengetahuan di luar diri. Kadang – kadang dicarinya pengetahuan itu di dalam bumi, kadang – kadang diatas langit, kadang – kadang di dalam air, kadang – kadang di udara. Alangkah baiknya kalau kita mencari pengetahuan itu pada diri sendiri. Dia memang tidak mengetahui dirinya, maka seharusnya dirinya itulah yang lebih dahulu dipelajarinya, nanti kalau dia telah selesai dari mempelajari dirinya, barulah dia berkisar mempelajari yang lain. Dan dia tidak akan selesai selama – lamanya dari mempelajari dirinya. Karena pada dirinya itu akan didapatnya segala sesuatu, dalam dirinya itu tersimpul alam yang luas ini.”

Pemikiran Socrates menunjukan bahwa mengenal diri dapat dilihat dari berbagai perspektif. Dimulai dari mengenal komponen dasar manusia, mengenal akal dan hati, mengenal ego diri, mengenal keterhubungan diri dengan semesta, mengenal pembuat dan pencipta diri. Sampai nanti memahami dengan penuh penyaksian kalau memang diri ini hanyalah SANG PENCIPTA dan diri ini hanyalah bagian dari kesadaran yang dibuat.

Ini berarti mengenal diri merupakan sebuah perjalanan untuk menyelami diri sampai mengetahui diri pada hakikat yang sebenarnya. Dengan apa kita mengali diri?Jawabannya: Kenalilah dirimu dengan dirimu sendiri.

Sahabatku….

Kita tidak akan menemukan pengertian manusia dari luar diri kita, melainkan dari dalam diri kita sendiri. Kita sendirilah yang akan mendefinisikan pengertian tentang siapa ‘kita’ sebenarnya.

Setiap kita pasti akan memegang definisinya masing-masing, dan itu bukan hal yang keliru, karena begitulah diri kita yang sebenarnya sebagai wujud manusia. Tentunya ada rahasia besar dari mengenal diri. Kekaguman kita dalam mengenal yang di luar diri bukanlah hal yang buruk. Tapi kalau diri kita menjauh dari diri sendiri, maka pahamilah kita hanya menjauh dari kehidupan.

Kehidupan dimulai dari diri kita, lalu kita membawa kehidupan kita kemanapun kita pergi dan berada. Diri kita adalah awal kehidupan dan akhir kehidupan. Seberapa jauh kita mengarungi hidup, tetap kehidupan kita lah yang kita bawa. Buktinya apapun yang terlintas di depan mata, hanya bisa dilihat dari dalam mata kita, bukan melalui mata orang lain.

Realita selalu tentang apa yang kita alami, bukan apa yang dialami orang lain. Sama halnya dengan bulan, bagi mereka yang berada di atas gunung bulan itu dekat, tapi kalau bagi kita yang berada di pinggiran bulan itu sangat jauh. Menandakan kehidupan bukan apa yang di luar, melainkan apa yang di dalam.

Masalahnya sekarang kita malah berlari menjauh. Kita selalu mengagumi yang di luar sampai melupakan yang di dalam. Kita mengejar penilaian orang lain, kita mengejar impian orang lain, kita memahami pemahaman orang lain.

Tapi di waktu yang bersamaan kita lalai untuk mengagumi diri, kita lalai dengan nilai diri, kita lalai dengan tugas diri, dan kita juga lalai untuk memahami diri. Sadarkah kita akan kekeliruan yang nyata ini ?

Saat kita berbicara kita menyakini betul bahwa itu diri kita, padahal itu belum tentu. Belum tentu diri kita yang sekarang adalah diri kita yang seharusnya bergerak sesuai dengan penciptaannya. 

Kita ini adalah bentukan dari orang tua dan lingkungan. Kita ini terlalu takut untuk menjadi diri sendiri dan melampaui batasnya. Kita ini terlalu malu untuk mengenal dan menjadi diri sendiri sesuai dengan apa yang dibuat oleh SANG PEMBUAT.

Padahal bagaimana kita mengelola yang diri dari dalam selalu akan menjadi modal utama kita dalam mengelola yang di luar. Apa yang berlangsung di dalam hidup manusia tidak lain hanya terbentuk dari dalam dirinya sendiri.

Karena meski secara biologis, manusia diklasifikasikan sebagai Homo sapiens. Bahasa Latin yang memiliki arti sebagai “manusia yang tahu". Dimana kita dikatakan sebagai sebuah spesies primata dari golongan mamalia yang dilengkapi otak berkemampuan tinggi.

Tapi otak hanyalah organ yang hanya akan berfungsi kalau digunakan? Bagaimana kalau tidak digunakan, mungkinkah manusia menjadi manusia yang tahu? – pertanyaan kikuk lain, yang mana artinya kapan kita benar-benar tidak mengingkari akal? Kapan terakhir kali kita hanya mendengar yang wajib kita dengar? Kapan kita hanya mengikuti pelajaran yang wajib kita pelajari?

Faktanya selama ini kita hanya mendengar yang kita takuti bukan yang wajib kita dengar. Mempelajari yang umum dipelajari bukan yang wajib dipelajari diri. Kita biarkan akal kita diisi dan dipenuhi oleh yang bahkan diingkari oleh akalnya sendiri. Sadis memang. Selama ini kita memang telah sadis dengan diri kita sendiri.

Sahabatku…

Artikel pendek ini tidak akan pernah cukup untuk menjawab ‘siapa saya?’. Semoga melalui buku yang sedang kami persiapkan mampu mengajak kita semua untuk mengenal diri. Percayalah, dengan mengenal diri, kita tidak akan mendapati hal apa-apa selain manfaat yang teramat banyak. Jujur ini bukan spoiler atau strategi marketing, ini adalah jawaban sinkronitas dari diri yang bertanya ‘siapa saya?’ frekuensi yang menarik frekuensi.

Akhir kata teruslah membuat pertanyaan besar karena tiap jawabannya itu selalu hadir jauh sebelum pertanyaan itu dibuat. Jawaban hanya sedang menunggu ter-unlock saja. Diri yang tidak mengingkari akalnya lah kuncinya.


Salam semesta

Copyright © www.PesanSemesta.com

  •  
  • 0
  • Oktober 22, 2019
admin16 admin16 Author

OFFICIAL CHANNEL



SUBSCRIBE ARTICLE

FREE E-BOOK

3# FREE DOWNLOAD E-BOOK - MENJADI AIR

DATABASE

COPYRIGHT

Seluruh artikel didalam website ini ditulis orisinil oleh tim penulis Pesan Semesta. Artikel yang kami share melalui website ini bukan hasil jiplakan, kutipan atau terjemahan.

Bagi pembaca yang ingin menghubungi penulis silahkan mengrim pesan melalui email : pesansemesta@yahoo.com


SALAM SEMESTA