Pesan Semesta.
melampaui batas menjadi satu

SEKOLAH LANGSUNG DARI SEMESTA

 


“.. makna sekolah itu sangat luas, tapi yang paling sangat efektif adalah sekolah kehidupan, dan sekolah langsung dari semesta.” KDZA

Sahabatku… Hidup ini adalah kamuflase tempat manusia untuk belajar. Bumi ibarat sekolah luas pada dimensi awal kita untuk belajar. Begitu juga nanti dalam kesempatan dimensi-dimensi yang lainnya, kita juga akan ditempatkan dalam sekolah yang terus meningkat.

Semesta raya ini menyimpan database pelajaran di tiap sudut ruangNYA, dan itu adalah persembahanNYA sebagai bahan pelajaran untuk manusia yang mau bersekolah langsung dari semesta.

Makanya, terus-terusan semesta ini membawa pelajaran terindah, terlengkap dan terupdate. Segala keberadaan dan segala keadaan semuanya adalah lembar-lembar pelajaran. Apa yang kita lihat, dengar, rasa, icip, pikir juga adalah pelajaran. Aksi-aksi yang kita lakukan tanpa terasa juga adalah pelajaran.

Dalam sekolah langsung dari semesta kita hanya mempelajari sedikit dari ilmu yang diberikan oleh DZAT Pembuat Ilmu. Sedikit saja dan itu sudah sangat membuat seumur hidup kita sibuk.

Tidak ada kesombongan rasa saat menerima ilmu langsung dari semesta. PengetahuanNYA bukan sesuatu yang dikejar atau diberpikirkan untuk dinilai oleh angka-angka manusia. PengetahuanNYA adalah kebenaran bagi mereka yang mampu menerima kebenaran. Kenyataan bagi yang mampu melihat kenyataan.

Tidak ada juga peringkat kelas dalam sekolah semesta. Setiap murid adalah sama dan setara. Setiap murid memiliki kesempatan yang sama saat semesta memanggil jiwa-jiwa yang telah mensucikan dirinya, untuk mulai membaca pelajaran-pelajaran keniscayaan dari semesta.

Kesempatan untuk bersekolah langsung dari semesta adalah kesempatan setiap manusia. Hanya kekurangan kita terletak dari bagaimana kita mengakses pelajaran-pelajaran dari sekolah semesta itu sendiri.

Meski setiap kita adalah murid, tapi untuk dapat mengakses database pelajaran semesta kita harus mau mensucikan diri terlebih dahulu.

Jujur, inilah yang membuat memasuki sekolah langsung dari semesta, menjadi sedikit lebih sulit ketimbang memasuki sekolah kehidupan.

Mensucikan diri sendiri itu bukan sekedar bersuci dengan basuhan air, melainkan menjadikan diri sejernih dan senetral air itu sendiri. Sehingga diri kita mampu menerima sesuap demi sesuap kedalaman ilmuNYA yang tidak bertepi.

Jelas ada proses yang harus dilakukan, dan pastinya dalam proses selalu ada ujian BESAR yang harus dilalui.

Ujian besarnya adalah penilaian dan ego. Untuk mengakses pelajaran semesta kita harus terlebih dahulu melalui dua ujian besar ini.

Sahabatku… kita masih belum mau belajar dari belatung dan lebih memilih belajar dari kupu-kupu. Kita tidak mau belajar dari kesalahan dan lebih memilih belajar dari kebenaran terus. Kita tidak mau belajar dari kebodohan dan lebih memilih belajar dari kepintaran.

Kita senantiasa menilai pelajaran kita untuk mendapatkan nilai-nilai manusia darinya. Itulah kita. Begitulah cara kita belajar. Untuk mengakses database semesta kita harus berhenti melihat dari sisi penilaian manusia dan mulai masuk ke sisi kenetralan.

Begitu juga dengan ego. Betapa sering kita melompati sebuah moment akal untuk berpikir, hanya karena merasa itu tidak terlalu menguntungkan, atau hanya karena itu terlalu rumit untuk dibaca, atau hanya karena itu sama sekali tidak menyenangkan dan sesuai. Padahal di moment itu semesta ingin menyampaikan pelajarannya.

Hal pertama untuk memulai sekolah langsung dari semesta adalah, jangan pernah mereject apapun pesan yang kebetulan masuk kedalam hidup kita. Karena kebetulan itu tidak pernah ada. Selalu ada makna dibalik apapun, selalu ada perencanaan yang tersistematis dan memiliki makna.

Kebanyakan makna itu adalah pelajaran yang berharga bagi mereka yang berpikir dengan akalnya, serta mampu mengendalikan penilaian dan ego dirinya. Pelajaran berharga bagi mereka yang mau mensucikan dirinya agar menjadi netral.

Manusia yang mensucikan dirinya bukanlah manusia suci yang tidak melakukan kesalahan sama sekali. Kesalahan adalah salah satu gerbang pembelajaran.

Manusia suci adalah mereka yang mampu menetralkan dirinya. Kenetralan adalah kepentingan besar, modal besar kalau kita memilih untuk ikut menjadi murid dari sekolah semesta.

Akhir kata sahabatku… tidak ada yang lebih unggul disini. Siapapun manusia bisa mensucikan diri. Kehadiran kita di atas Bumi ini memegang kesempatan yang sama untuk mampu menetralkan diri.

Itulah mengapa manusia yang berhasil menetralkan dirinya, justru tidak merasa perlu disucikan oleh manusia. Karena kesucian bukan penilaian manusia. Manusia mensucikan diri bukan untuk dinilai suci, tapi agar cukup suci untuk masuk ke dalam sekolah langsung dari semesta untuk menerima ilmuNYA.

Sebuah alasan abadi dari DZAT Pembuat Akal yang akan kekal selamanya.

Ibarat anak kecil yang disuapi setetes demi setetes air dari dalam kolam. Akankah air di dalam kolam itu habis diminumnya, sementara sumbernya terus menerus mengaliri air?

Begitulah kira-kira gambaran diri kita yang sedang duduk untuk disuapi ilmuNYA. Selama menjadi murid maka tidak ada kepintaran, tidak ada pembuktian, tidak ada bagian diri yang bisa diberikan untuk ditunjukkan, tidak ada apa-apa yang bisa di aku-kan selain diriNYA.

 

Hanya diriNYA DZAT Maha Guru. Pembimbing Sejati Setiap Jiwa tanpa terkecuali. Tidak ada yang lain selain ke MAHA-anNYA. Bergegaslah untuk menemuiNYA dalam sucinya kenetralan dan semesta kecil ini akan mengerti. Mengerti bahwa diri ini selalu menjadi murid DZAT Maha Ilmu.

.

.

Salam Semesta

 

Copyright 2022 © www.pesansemesta.com

 

Follow : https://www.instagram.com/pesansemesta.ig

Subscribe : https://www.youtube.com/c/pesansemesta

 

  • 0
  • Maret 29, 2022
admin16 admin16 Author

OFFICIAL CHANNEL



FREE E-BOOK

3# FREE DOWNLOAD E-BOOK - MENJADI AIR

DATABASE

COPYRIGHT

Seluruh artikel didalam website ini ditulis orisinil oleh tim penulis Pesan Semesta. Artikel yang kami share melalui website ini bukan hasil jiplakan, kutipan atau terjemahan.

Bagi pembaca yang ingin menghubungi penulis silahkan mengrim pesan melalui email : pesansemesta@yahoo.com


SALAM SEMESTA