Pesan Semesta.
melampaui batas menjadi satu

BAGAIMANA CARA MENEMUKAN AWAL KESADARAN?



Setiap manusia akan melalui masa pelajaran dimana mereka akan menemukan cara mereka masing-masing. Saran kami bawalah sepotong kecil kenetralan. Kenetralan, meski hanya disajikan sepotong kecil bisa sangat berguna untuk penyadaran. 

Kenetralan yang sengaja dibawa akan membantu kita untuk meredam ego merasa benar. 

Dalam kesadaran tidak ada yang salah atau benar.  Penyadaran adalah hal yang sangat pribadi dan proses yang bersifat tertutup.

Kalau Anda tidak bisa membawa kenetralan dalam perjalanan menemukan awal kesadaran, maka Anda dipastikan terjebak dalam ego yang merasa paling benar dan yang lain selain Anda adalah salah. 

Puncaknya kenetralan adalah ketidakpedulian pada benar dan salah, tetapi hanya fokus pada keniscayaan. Di titik keniscayaan itulah kesadaran berawal. Temuilah dirimu di sana.

Salam Semesta

  •  
  •  
  •  
  • 0
  • Oktober 20, 2022
admin16 admin16 Author

PERKUATLAH KESADARAN




Dirimu pada dasarnya, adalah kesadaran tanpa bentuk.

Dirimu pada dasarnya, adalah netral tanpa penilaian.

Dirimu pada dasarnya, adalah fitrah penyebar kebaikan.

Tanpa disadari memang ego senantiasa menjauhkan diri dari dirinya sendiri.  Lalu jika kita membiarkan ego mengambil terlalu banyak kendali atas diri sendiri, tanpa kendali apapun dari kesadaran, maka diri menjadi sangat bergantung pada validasi eksternal.

Perhatikan saja, bukankah selama ini kita didikte habis-habisan untuk membuat lingkaran hidup yang sama dengan terlebih dahulu memperhatikan keluar, sebelum memperhatikan kedalam. Di sinilah permainan ego semakin berkibar.

Dikatakan semakin berkibar karena ego membutuhkan kehormatan untuk divalidasi. Tanpa disadari kita memang seakan selalu dipaksa melihat keluar dan mengagumi apapun yang diluar, seakan-akan yang diluar itu memang semengagumkan itu. 

Sampai-sampai kita lupa kalau apapun nilai yang kita lihat keluar, bukan karena nilainya seperti itu, melainkan karena kita telah memikirkannya demikian.  

Saat seseorang lupa kalau segala yang diluar bersumber dari yang dalam, pastinya hidupnya akan melelahkan penuh dengan kekecewaan, ketakutan, kebencian, keraguan, keserakahan berasal dari sini.


Sahabatku…

Diri ini ibarat bangunan, diri bisa membangun bangunan yang bagus, diri juga bisa membangun bangunan yang jelek. Tapi, baik itu bangunan bagus atau bangunan jelek sekalipun, tetap keduanya butuh pondasi yang kuat. Tanpa pondasi yang kuat, bahkan bangunan paling jelek sekalipun pastilah akan lebih mudah runtuh.

Pondasi diri itu adalah kesadaran. Saat kesadaran dikendalikan oleh ego, maka kesadaran akan rapuh. Beda halnya bila kesadaran yang mengendalikan ego, maka kesadaran pun akan menguat dan berubah menjadi pondasi yang kuat.

Saat kita membangun hidup pada pondasi (kesadaran) yang rapuh, maka segala apa yang dibangun itu tidak akan bertahan lebih lama. Pasti ada saja kurangnya, ada saja buruknya, dan ada saja tidak cukupnya. 

Ego palsu membiarkan Anda untuk terpusat pada pencapaian-pencapaian Anda, hanya dengan dasar pemenuhan rasa puas belaka. Berbeda dengan kesadaran yang senantiasa mendorong untuk kembali menjadi fitrah otentik Anda.


Salam Semesta

  •  
  •  
  • 0
  • Oktober 10, 2022
admin16 admin16 Author

OFFICIAL CHANNEL



Kontak Order Buku

Online Order


Up Kang Wahid :


Up Kang Edy :

DATABASE

COPYRIGHT

Seluruh artikel didalam website ini ditulis orisinil oleh tim penulis Pesan Semesta. Artikel yang kami share melalui website ini bukan hasil jiplakan, kutipan atau terjemahan.

Bagi pembaca yang ingin menghubungi penulis silahkan mengrim pesan melalui email : pesansemesta@yahoo.com


SALAM SEMESTA

Total Tayangan Halaman